Pulang lah dia ke dalam rasa alam damai, menuntut nya berjasa dalam kekhilafan.

Takdir tidak pernah salah, nasib yang kadang penuh helah.

Advertisements

Misi 2018 : GETTING MARRIED!

Ada 4 hari lagi menuju 2018.

Seperti mana aku menulis setahun yang lalu, siapa sangka betapa banyak betul kejutan yang berlaku pada tahun 2017. Jangan cakap kau pun tak percaya, tuan badan pun tak percaya juga!

Well, secara rawaknya aku menampakkan diri aku kurang mengeluh. Kurang mengadu tapi macam biasa; banyak tidur. Kucing aku dari seekor, sekarang dah ada 7 ekor. Cepat betul Momot & Jimbo buat kerja. Ni rahmatnya bila kita bela sekadar stray cats, kot. Nanti aku nak buat album untuk para kekucings aku, ifffffffff mereka-mereka ni dah takde, adalah kenangan untuk ditatap.

Sedikit sebanyak, segala kenangan manis yang berlaku di tahun ini telah pun mengubati duka lara aku sepanjang tahun 2013-2016.  Berhenti kerja, then kerja tah-apa-apa untuk meneruskan kelangsungan hidup, tapi masih boleh happy. Lepastu, tak disangka-sangka dapat tawaran bekerja sekali gus dengan gaji yang lagi banyak dari previous companies yang aku pernah bekerja. Dapat pulak colleagues yang lebih kurang je umur, tiada kakak kakak atau makcik makcik bawang yang bisa mengganggu-gugat lagi. KAHKAHKAHKAH. Seterusnya, Ieda & Afe kahwin pada bulan 5. Jalinan persahabatan antara kawan-kawan jadi begitu erat. Kolektif Sarata masih kekal utuh sehingga kini. Manusiasi Zine isu 5 berjayaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaaa juga rilis tahun ni setelah sekian lama tertangguh dek ke-emosian kegelapan masing masing para penulis. Berjaya buat umi ayah senyum dan gembira, bila aku yakin buat keputusan nak kahwin. Kau rasa aku nak kahwin? Soal kahwin ni saja tak pernah ada dalam kamus hidup seorang Khasreena Afiqah. Ketemu sama Amy adalah perkara yang terindah, seterusnya membuatkan aku begitu yakin untuk mempercayai institusi perkahwinan itu.

Sebab?

Biarlah menjadi rahsia.

Semoga segalanya manis-manis belaka sehingga lah ke akhir hayat.

Tahun depan misi 2018: AKU NAK KAHWIN!

Nah, belanja 1 lagu.

 

 

Ke Jalan Bahagia.

Imbas kembali, aku melalui pelbagai episod gelap bermula penghujung tahun 2013 sehingga 2016. Ambil masa untuk pulih sepanjang beberapa tahun itu, dan telah berapa banyak memori sial yang terkandung. Putus asa, banyak kali. Hampir mematikan diri sendiri, atas dasar ego dan cerita-cerita indah itu sekadar dongeng terbatas dek angan-angan sahaja.

Mungkin (ya, mungkin) Tuhan sengaja menguji aku. Di mana kekuatan dan kelemahan aku. Sengaja Tuhan temu kan aku lambat-lambat, ketika aku di level paling tenang.

Apa yang aku damba kan di usia kini, telah pun aku dapatkan. Jika aku mati, senyuman ku lekungkan tanda bahagia.

Ini ; titik tolak ku menuju jalan bahagia.

“Bawa saya pergi dari sini”

“Ha? Bawa kau pergi mana?”

“Bawa saya pergi, jauh dari tempat ini”. 

Ami lihat muka kaku Kalin. Dalam-dalam. Lalu Ami genggam tangan Kalin, kuat-kuat. 

“Ami, dalam dunia ini segalanya tentang kebatasan kan?. Tolong orang juga ada batas nya, berbakti pada negara pun harus ada batasnya bahkan baca buku agama lain juga ada batasnya”, keluh Kalin.

“Kalau hidup semuanya tentang limitasi, jadi kau sebenarnya telah memenjarakan diri kau demi menjaga kepentingan orang lain. Untuk apa kau hidup? Ada masalah aja pun kau ingin lari.” 
Kalin diam. Selama ini pun hidup Kalin terbatas, cuma lingkungan hidup nya aja pun sampai ibu-ayah, adik-adik sama kucing nya, Bobok. Buku-buku sastera sama radio cuma teman sampingan. 

Hidup – limitasi. Terlebih akal pun, apakah tidak ada yang ganggu-gugat?