Ah, rindu lagi!

Bila aku stalked balik kawan-kawan lama punya blogspot, serious aku rindu blogspot aku di mana kat situ la tempat aku menulis macam karangan, berperenggan dengan segala idea dan makian (teheeee…) tanpa rasa bersalah. Pasal gig, pasal idea idea politikal…weii memang betullah, semakin tua semakin menjadi seorang yang pemalas dan jadi seorang yang tipikal menghadap facebook, twitter dan instagram walaupun tak update apa-apa. Wei, apa nak kesah kan! Segalanya di hujung jari, kot!

Mana pergi kawan-kawan yang lain yang dulu rajin share flyers scene hc/punk, info-info terkini band atau zine hc/punk satu dunia, tentang anarkisme dan punk, ethics and attitude… Apa yang aku tahu sehingga sekarang, yang masih meneruskan pun 2-3 orang je. 

Kalau dulu, semasa handphone takde line data internet kan kalau kau nak update apa apa pun macam takde orang ambil peduli sangat. Yela, internet limited kan. Sekarang, makcik sebelah kau kena ragut pun apa apa hal update dulu kat facebook/twitter/instagram dulu. Sampaikan aku rasa marah dengan penangan social media sekarang yang telah menyebabkan kebanyakkan manusia telah menjadi parah dan tak tentu arah sehingga tidak membezakan mana baik buruknya.

Disebabkan itu lah, aku sudah semakin kurang update apa-apa di social media kerana aku sudah bosan dengan ‘permainan’ manusia. Sekali lagi, aku salahkan faktor usia. Dulu, mungkin kau kenal aku masa tu budak lagi. Sekarang, kemong! KESI DAH BESAR KOT? :p

Ah, rindu lah! Mana korang weii! TULIS lah lagi! 😦

 

A-dele.

Hidup mana pernah adil,
Malah rukun hidup itu sendiri telah pun menggariskan perbezaan,
Jadi, mengapa wujudnya perkataan adil?

Dalam bicara pun tidak pernah adil, bibir-mu juga tidak pernah adil, malah bahasa tubuh-mu juga tidak pernah adil.

Ya, usah lagi kita bincangkan di sini tentang soal keadilan.

Hapuskan adil dalam kamus. Bakar terus.

Petunjuk

Di sebalik daun-daun sepi
Terwujud lah satu lintasan cahaya
Yang menerajang,
Adakah kau wahai sayangku?

Jika awan ini mega-mu,
Tunjuk kan lah.

Bahwa, di sebalik kejujuran sirna-mu ;

Kau adalah petunjuk jalanku.